CINTA TERTAHAN SEKAT

Image

CINTA TERTAHAN SEKAT

 

Kriingggg-kringggggg suara alarm berbunyi keras dengan nada yang tak pernah mau menunggu sebentar dengan lelap yang sedikit susah untuk membuka mata. “HUaaaAAA pukul berapa sekarang?” gumam putra sambil mematikan alarm di HPnya. “aduuhhhh sial kesiangan” jerit putra kaget ketika jam menunjukan pukul setengah delapan. Ia pun bergegas bangun dari kamarnya yang berukuran 3×4 itu. Ia lekas menuju kamar mandi dengan waktu kurang dari lima menit. selesai mandi Ia lekas bergegas untuk berpakaian serta berangkat ke sekolahnya tercinta.

Setibanya di sekolah Ia pun memutar otak agar bisa masuk tanpa diketahui satpam. lalu Ia memanjat pagar yang ada di belakang kantin. Tanpa panjang lebar ia lekas masuk kelas. setelah masuk kelas ternyata Ia beruntungan. Karena gurunya waktu itu agak sedikit terlambat masuk kelas. Lalu teman-temannya menyorakinya “wooyYYYyy dasar lu kebluk jam berapa ini” sorak  eko. ” gua kesiangan kamprettt gara-gara begadang, eh emangnya ibu hodijah belum ada?..” tanya putra pada eko.

Eko         : beruntung lu si ibu datangnya telat.

Putra       : hahaha beruntung w.

Eko         : PR udah belum lo?

Putra       : belum gua liat dong!

Eko         : udah gua kumpulin. noh minta bantuan evi aja dia pinter.

 

Lalu putra menghampiri Evi yang kebenaran sedang sendiri dibangkunya di belakang kelas.

Putra       : selamat pagi evi (sambil senyum manis mengharapkan bantuan)

Evi          : apa lo ka pasti ada maunya.

Putra       : hehehe bantuin gue ngerjain PR dong

Evi          : wani viro?….

Putra       : ahh sial lo kayak pak ogah aja segala pake duit.

Evi          : hahaha wesss sekarang segala sesuatu harus pake duit.

Putra       : yaudah nanti gue teraktir baso deh

Evi          : bener nih?

Putra       : beneran cumpah, ciusss. Ayoo cepetannn

 

Lalu mereka berdua mengerjakan tugas di belakang kelas. Mereka pun duduk sebangku sambil berbincang-bincang. Dari riwayatnya putra dulu menyukai evi dan pernah sempat dekat. Putra dan evi memiliki banyak persamaan tentang kisah hidupnya. mereka berdua telah ditinggalkan ibunya masing-masing,  itu lah yang membuat mereka dekat. Evi sering curhat dan menceritakan kesedihanya kepada putra. Putra pun dengan pengalamanya memberikan semangat dan menampung semua keluh-kesah Evi. Tetapi kedekatan Putra dengan Evi hanya sebatas teman. Evi menganggap bahwa Putra adalah kakanya sendiri. awalnya putra tidak bisa menerima keputasan evi tersebut. Tetapi lama-kelamaan Putra pun mengiklaskannya. Karena Ia berpikir bahwa cinta itu tidak selamanya harus berwujud terikat, tetapi pengakuan akan persaudaraan pun merupakan sebuah cinta yang layak untuk dinikmati.

 

Evi          : lo kenapa kesiangan ka? Untung bu hodijah gak masuk.

Putra       : gue semalem tidur malem makanya kesiangan.

Evi          : udah sarapan belum ka?.. (sambil mengerjakan tuganya putra)

Putra       : belum tapi gua bawa roti tadi beli dikantin. Hehehe

Evi          : Btw ko lo bisa masuk kesekolah kan jam segini gerbang sekolah udah   

  digembok?

Putra       : itulah hebanya gue kan ada pepatahnya. Banyak  jalan menuju roma. Ya otomatis banyak jalan menuju kelas wkwkwkw. (terbahak-bahak sambil ketawa)

Evi          : ah bisa aja lo ka.

 

Ketika mereka sedang berbincang. Teman-teman sekelasnya pun mulai memerhatikan mereka berdua. Mereka seolah-olah menjadi trending topik. Dari mulai teman-teman yang sekelasnya yang cewe sampai yang cowonyapun memerhatikan keakraban mereka berdua. Luna, Yani, Dara, Kiki dan Nani mereka memperhatikan mereka berdua.

Luna       : eh eh liat deh mereka berdua.

Kiki        : siapa?..

Luna       : ituuu Evi sama si Putra mereka mesraa banget deh. Liat aja si Evi  

  keganjenan. Padahalkan dia sudah punya pacar si Didi.

Dara       : iya ih bikin gue muak mereka gak tau diri banget yah!

Kiki        : iyaaa apalagi si Putra tukang ngegombal, ihh bikin gua muak ngeliatnya.

Nani       : iya yahhh mereka ko mesraaa. Si Evi gak menghargai banget. Kan si Putra     

  mantanya si Tara. Mereka itu memang gak menghargai banget.

Yani       : eh siapa tau dia cuman ngerjain tugas kan si Putra tadi kesiangan.

Luna       : ah alesan aja itumah si Putra memang ngambil kesempatan dalam

  kesempitan.

Dara       : iyaa luna. Jijik gua liatnya.

 

Mereka bergosip dan memandang sinis kepada Evi dan Putra. Putra pun merasakan suasana kelas yang kurang mendukung baginya. Dengan kebingungan itu Putra mulai merasa tidak enak hati. Didalam hatinya Putra bergumam ” ini kenapa anak-anak kelas ko sinis amat ngeliat gue? Apa yang salah dari gue? Gak cewenya gak cowonya” dengan kebingungan itu Putra sedikit tidak menghiraukan mereka. Lalu Dadan, Rahman, Didi dan Patro pun ikut membicarakan Evi dan Putra.

Dadan    : Didi liat deh sana pacarlu ko deket sama si Putra?…

Didi        : iya bangsaatttt kalau dia lebih muda dari gua udah gua gebugin itu orang.

Patro       : gebugin aja Di gua bantu di belakang (ngomporin Didi yang dimakan api

  cemburu)

Rahman  : hahaha rasain lu Di ,masa lu kalah sama si tua itu. lu sama dia tuh mudaan 

  elu. Beda satu tahun.

Didi        : diam lu kampret.

Dadan    : tenang Di gue selalu bantu elu.

Patro       : iya Di gua selalu bantu elu. Liat-liat Di mereka ketawa-ketawa. Aduh Di

  kalau gua jadi lu udah gua labrak tuh si Putra. (manas-manasin).

Didi        : pada diam lu semua.

Patro       : tenang Di kita jangan temenin Putra Di biar dia maen sendiri. Iya gak teman-

  teman (konspirasi kepada teman-temanya)

 

Dengan kebencian mereka dan tatapan sinis. Putrapun merasakan tidak nyaman dengna keadaan ini. Lalu Ia pun gelisah dan bertanya-tanya. “adaapa ini ko mereka memandang gue sinis?”

Evi          : siapa ka?…

Putra       : gak bukan siapa-siapa?. Eh tugas gua udah belum?.. hehehe

Evi          : sial lu ka ini udah awas loh yah basonya jangan lupa nanti istirahat!

Putra       : iya sip deh. Eh Vi gua gak enak nih sama Didi lu kan pacarnya dia. Nanti

  cemburu lagi lu deket-deket sama gue.

Evi          : tenang aja ka dia tau ko lu itu cuman kaka gua. Emang kenapa?

Putra       : ya gak enak aja liat aja teman-teman yang lain ngeliat ke gua sinis. Terutama

  Patro, Dara sama Luna. Apayah salah gua? Gua pindah bangku yak ke

  bangkunya si eko.

Evi          : bentar dulu ka gua mau curhat. Lu tuh kenapa si takut bener kitakan gak ada

  apa-apa.

Putra       : iya kita gak ada apa-apa tapi pikiran mereka kita ada apa-apa. Itu yang gue

  gak enak. tau sendiri kelas ini seneng GOsiPPPPP.

evi          : oh lu jadi gitu ka lu gak punya rasa terimakasih. Yaudah sana pergiii

putra       : aduhh bukan gitu juga gua mau ko denger lu curhat tapi gak sekarang.

  (sambil dilema antara menghargai pacar temannya dan menghargai Evi

   yang sudah  membantunya)

 

Lalu Putrapun lekas pindah bangku ke bangku Eko yang masih kosong. Putrapun curhat kepada Eko tentang perang dinginnya dengan teman-teman sekelasnya.

Eko         : eh sob gimana tugas lu udah?

Putra       : udah sob. Tapi bingung hari ini.

Eko         : bingung kenapa sob?.. kan tugas udah!

Putra       : gua bingung sama anak-anak kelas kanapa yah mereka sinis ke gua setelah

gua deket sama Evi. Padahalkan gue sama Evi Cuma sebatas teman. Yang   gue takutin si Didi marah sama gua. akibat dikomporin sama anak-anak.

Eko         : iya si sob gua tadi juga sedikit denger perbincangan mereka. Saran gua si lu

  agak jaga jarak sama si Evi.

Putra       : nah itu dia yang gua bingung sob. Lu tau sendiri Evi deket sama gua. Kalau

  tiba-tiba gue ngejauh dia. Gue takut dia marah gue gak mau jadi teman yang  

  tak tau terimakasih.

Eko         : sabar sob lu tau sendiri kelas kita kaya apa?… mending kita menghidar

  masalah aja sob.

Putra: ok lah sob makasih.

 

           Dengan rasa menghargai temannya putra menerima saranya itu untuk menghidar dari Evi. Yang statusnya sedang menjalin hubungan dengan Didi. Putrapun dengan sikap jantannya menghargai hubungan Didi dengan Evi. Tetapi hubungan Evi dengan Putra semakin buruk karena Putra menjauh dari Evi.

           Setelah lama menunggu di kelas ibu Hodijahpun tak kunjung datang. Waktu itu  ketua kelas mengumumkan bahwa hari ini ibu Hodijah tidak masuk. Serentak ucap germbira terdengar di kelas “Horeeeeeee” lalu ketua kelas itu melanjutkan pengumumannya. “sutttt dengerin tetapi kita ada tugas dari si Ibu tolong kerjakan LKS hal 30. Nanti pas jam pelajaran habis, dikumpulkan” seketika suara mengeluh didalam kelas terdengar “huuuuuuu” sutttt sudah-sudah kerjakan sekarang” ucap ketua kelas.

           Setelah pengumuman itu Patro, Didi, Dadan, Rahman, dan Eko.sedang asik membahas persoalan tadi antara Evi dan Putra. Dan menghiraukan tugas ynga diberikan pada mereka.

Patro       : Di kalau gua jadi lu gua udah hajar tuh si Putra. (sambil menghasut)

Rahman  : hahaha nasib-nasib lu kurang beruntung wkwkwkw

Patro       : seneng lo seneng lo.

Didi        : diam lu semua kamprettt..

Dadan    : sabar Di sabar..  nah ada si Eko

Eko         : woyyy ada apaan ini kumpul-kumpul gak ngajak-ngajak.

Patro       : lo liat gak..

Eko         : liat apehh?.. liat lu yang item.

Rahman  : wkwkwkwk emang dia baru di jemur kaya ikan asin gosong.

Patro       : seneng lo seneng… liat si Putra deket sama si Evi gak menghargai amat sama

                 si Didi si Evi kan pacarnya si Didi.

Eko         : mereka tuh lagi ngerjain tugas. Gak ada hubungan apa-apaah mereka cuman

                 temen. Di gak usah cemburu gitu lu.

Didi        : siapa yang cemburu…

Patro       : lu so tau Ko tau dari mana jelas-jelas si Putra ngerayu-rayu si Evi. Jijik gue

                 liatnya.

Eko         : ah pikiran lu aja yang negatif. Setau gue mereka temenan. Dan yang harus lu

                 tau Di. Putra itu lebih dulu akrab sama Evi ketimbang lu. Wajarlah mereka

                 deket. Percaya ama gue mereka cuman temen.

Didi        : iya kali (sambil bingung)

 

 

         Di suasana kelas yang gaduh Luna, Yani, Dara, Kiki, Nani, dan Tara. masih asyik membicarakan Putra dengan Evi.

Luna       : ihh ke ganjenan amat yah tadi si evi. Udah tau ada pacaranya di kelas. Masih   

 aja deketin cowo lain.

Yani       : udah sifatnya kali hahahaha

Kikir       : iya padahal si putra itu juga mantanya si tara. ko mereka gak menghargai  

  banget.

Nani       : iya betul.

 

Lalu tara datang di kumpulan cewe itu yang sedang bergosip.

Dara       : Tara sini lu tadi liat gak si Putra deket sama si Evi

Tara        : iya gue tau ko.

Dara       : lo gak marah?.. emang  si Putra itu ganjen. Apa lagi si Evi. Jijik gue.

Tara        : iya.. mau apa lagi?..

 

…….

 

         Sebulan berikutnya Evi dan Didi pun putus. Didi curiga ke pada Evi bahwa Evi selingkuh di belakangnya. Didi mendapat kabar bahwa Evi mempunyai pacar  di rumahnya selain Didi. Didi pun cemburu dan terjadi pertengkaran hebat antara Didi dan Evi. Yang menyebabkan mereka putus.

Didi        : lu bener punya pacar selain gua?

Evi          : lu ngomong apa si? Buktinya apa?

Didi        : gue dapat kabar bahwa lu punya pacar di rumah lu.

Evi          : siapa yang bilang. Lo cowo apa cewe seneng banget denger gosip-gosip

                 murahan.

Didi        : lu ngaku aja sekarang!

Evi          : ngaku apa jelas-jelas gue gak ngelakuin apa-apa. Sekarang mau lu apa?

Didi        : cewe sialan tak tau di untung. Sekarang gua mau putus.

Evi          : oh ok itu lebih baik. Gua udah mulai muak sama kelakuan lu yang kaya anak

                 kecil.

Didi        : yaudah sana pergi keneraka sana. Dasar cewe gatel.

 

         Evi pun langsung pergi dan menangis setelah keributan itu. Dia langsung ke kamar mandi dan tak sengaja menabrak Helpi sahabatnya yang baru saja keluar dari kama mandi.

Evi          : ehh sory (sambil menangis)

Helpi      : evi kamu kenapa?…

Evi          : Helpi aku mau cerita sama kamu (sambil mengis)

Helpi      : kenapa beb yu cerita sama aku ada apa sih (sambil mengusap air mata Evi)

Evi          : gini beb aku putus sama Didi. Didi menuduhku selingkuh sama temen aku di

  rumah.

Helpi      : dasar si Didi. Tapi kamu benerkan gak slingkuh?…

Evi          : suerrr beb aku gak selingkuh.

Helpi      : trus dia dapat kabar dari mana kalau kamu selingkuh?..

Evi          : itu dia beb aku gak tau dia dapat kabar dari mana?..

Helpi      : udah sabar beb. Yu kita makan ke kantin disana ada Putra loh.

Evi          : apaan si emang apa hubunganya dengan Putra?… (sambil senyum)

Helpi      : gak ada ko beb tuh kamu senyum-senyum… (ngeledek sambil meng hibur

  Evi)

Evi          : apa si kamu Helpi udah deh. Tau aku lagi sedih.

Helpi      : hahah iye dehhhh J

 

            Didi yang termakan gosip Patro itu pun mulai galau. Dia mulai gusar pikiranya tidak karuan. Rasa menyesal dan rasa gelisah terlihat di mukanya yang putih. Lalu tidak lama kemudian  Patro pun menghampiri Didi.

Didi        : sob lu bener liat Evi sama cowo di rumahnya kemarin

Patro       : bener sob gue gak bohong di naik motor sama cowo.

Didi        : tapi itu lu tau dia pacara atau gak?..

Patro       : hmmm kalau dari gestur tubuh dengan kemesraanya si mereka pasti punya

                 hubungan.

Didi        : sial lo tro lu juga gak yakin kalau dia selingkuh?

Patro       : kan gue udah bilang kalau diliat dari gesturnya si iya tap gak tau juga. Udah

                 sekarang cewe banyak bos lu tinggal comot sini comot sana lo kan ganteng.

 

            Dikantin yang sedikit sepi Eko dan Putra sedang makan siang. Baso dan mie ayam menjadi santapan mereka berdua. Sambil makan merekapun berbincang.

Eko         : Putra lo tau gak gua dapat kabar dari si Helpi. Didi sama Evi itu putus..

Putra       : masaaaa kenapa mereka bisa putus?… (sambil kageet)

Eko         : kurang tau gue itukan urusan mereka..

Putra       : hahaha gua suka gaya lu. Gosip itu emang gak baik.

Eko         : lah kita ini lagi ngegosip.

Putra       : hahaha kita beda ngegosipnya. Ini bukan gosip tapi berita fakta.

                 Wkwkwkwkw

Eko         : ah sama aja. Udah makan ngemeng aja.

 

           Tidak lama kemudian Evi dan Helpi pun datang ke kantin itu. Evi merasa malu karena disana ada Putra sedang bersama Eko. Tetapi Helpi lekas menariknya kembali untuk tetap menuju kantin.

 

Helpi      : woyyyyyy (sambil teriak dan mengagetkan Eko dan Putra)

Eko         : uhuk-uhuk air mana air airrrr…( sambil keselek baso Eko mencar air)

Putra       : ini-ini airrrr

Eko         : kampreetttt ini saosss airrrrr

Putra       : wkwkwkwkw ini beneran airrrr (sambil ketawa)

Eko         : SIALAN  lu Helpi lu mau bikin gua mati keselek baso? (sambil kesal)

Helpi      : wkwkkwk tapi belum matikan (sambil ketawa terbahak-bahak)

Putra       : eh ada Evi. Loh mata lo kenapa sembab habis nangis yah? Kenapa?

Evi          : enggak ko. Apaa si lo ka, pengen tau aja.

Helpi      : ehemm ehemm

Eko         : ehemm-ehemmm lu tanggung jawaba ini.

Helpi      : hahaha pissss.

Eko         : piss pisss awas lo ya nanti gua balas.

Evi          : ko makan gak ngajak-ngajak si.

Putra       : oh yaudah pesan sana tapi bayar masing-masing ya! Ahahhahaha

 

            Mereka berempatpun makan siang bareng-bareng. Canda, tawa, gembira terlihat disuasana kantin itu. Evi yang tadinya sedih mulai sedikit melupakan masalahnya. Kegembiran menyelimuti mereka.

            Suasana sekolah yang tadinya kurang menyenangkan menurut Putra. Sekarang mulai berubah setelah ketiga sahabat itu merubah seuasana sekolah menjadi menyenangkan. Tidak ada lagi sekat diantara mereka. Hanya ada kegembiraan dan kesenangan yang ada saat itu. Masalah-masalah yang ada luput dan lenyap ketika kekompakan empat sahabat tersebut timbul.

 

…….

 

            Sebulan berikutnya terdengar kabar bahwa Didi dan Tara sedang menjalin hubungan. Tara adalah mantan kekasih Putra yang sekarang sedang menjalin hubungan denga Didi. Walaupun mereka sedang menjalin hubungan tetapi hubungan mereka masih berstatus teman.

Patro                   : Di udah sekara Tara embat aja sama elo.

Didi                    ; iya ya. Betul juga kata lu. Tapii dia kan mantanya Putra gua gak enak.

Patro                   : udah embat ajaa..

Rahman              : gila lu Di maen embat aja.

Patro                   : bohong udah jangan dengerin dia. Tara kayanya sudah ngasih respon  

                             tuh buat lu. Buktinya senyum-senyum terus sama lu.

Rahman              : ah gila lu. Itu menyakitkan tau.

Patro                   : menyakitkan apa? Lumaya Di buat ngisi waktu luang.

Didi                    : bener juga tro. Man hahaha,, gua ngak nyakitin anak orang,, cuma

                             keadaan yang buat gua begini.

 

            Ditaman sekolah  Luna, Yani, Dara, Kiki, Nani, dan Tara mereka sedang kumpul dan sedang asik bergosip. Dengan suasana sejuk burung-burung bernyanyi dan dedaunan menari. Membuat suasana taman itu menjadi nyaman untuk melakukan perbincang-perbincangan.

Kiki                    : tara tau gak kayaknya didi suka sama lu liat deh dia suka senyum-senyum

                             sama lu

Tara                    : ah apaan si dia kan mantanya evi gua gak enak.

Luna                   : gak enak kenapa udah untuk mengisi waktu kosong tunggu apalagi?

Dara                   : iya tunggu apa lagi coba dia ganteng, putih. Dari pada si putra. Ihh

                             (sambil sinis)

Tara                    : putra kenapa menurut gua dia dewasa. Gak pernah nuntut gua apa-

                             apa.

Kiki                    : ini jadinya siapa putra apa didi?…

Luna                   : didi aja tara dia ganteng…

Kiki                    : ah si tara itu kayaknya masih suka sama si putra.

Tara                    : siapa bilang gua udah mantan ko.

Dara                   : ya udah tunggu apa lagi didi udah menunggu.

 

            Setelah perbincangan itu tara merasakan bingung dengan keadaannya itu. Lalu iya curhat dengan yani dan kiki.

 

Tara        : yani menurut kamu gimana?

Yani       : gimana gimana maksudnya?

Tara        : iya apa aku harus jadian sama didi?

Yani       : ya kalau kamu cinta kenapa tidak.

Tara        : tapiiiii aku…

Kiki        : tapii akuuu apa?… udah kalau kamu suka didi jalanin. Tapi kalau kamu

                 masih suka puta  kamu tunjukin sama putra. (kiki tau bahwa tara masih   

                 menyimpan rasa saying sama putra)

tara         : apaan si lu ki..

 

….

 

            Dua minggu berikutnya Putra mengetahui bahwa Tara sekarang sedang dekat dengan Didi. Walaupun sedikit kaget mendengar kabar tersebut Putra awalnya merasa marah dan gundah bahkan kecewa terhadap Didi dan Tara. Terutama teman-temanya tak bersikap adil terhadapnya. Lalu Putra mencurahkan semua keluh kesahnya kepada Eko.

Eko                     : tra tau gak Tara sekarang dekat sama Didi

Putra                   : iya gue tau.

Eko                     : trus

Putra                   : trus apa?

Eko                     : trus perasaan lu gimana?

Putra                   : biasa aja (padahal sedikit cemburu)

Eko                     : udah gue tau lu cemburu. Tapi saran gua kalau lu masih suka sama

                             Tara lu bilang sama dia kalau tidak ya lu gak usah marah.

Putra                   : siapa yang marah?..

Eko                     : muka lu yang ngomong.

Putra                   : wkwkwkw muka gua emang bisa ngomong?

Eko                     : ya trus..

Putra                   : gua kesel aja sama temen-temen kelas. Rasanya mereka gak adil

                             mereka mendukung banget Tara jadian sama Didi. Apa mereka gak

                             berpikir sewaktu mereka berpikir gua deket sama Evi. Dan apakah

                             mereka juga membenci Didi karena berusaha dekat sama Tara. yang

                             jelas-jelas mantan gua. Sepert halnya mereka marah sama gua waktu

                             gue deket sama Evi.

Eko                     : sabar aja hidup terkadang tidak adil. Tapi percaya sama gua Tuhan

                             menyukai orang-orang ikhlas sama sabar. Kalau lu sabar dengan

                             keadaan yang serba gak adil ini insaallah lu dapat kebahagian nanti.

                             Hahaha

Putra                   : tumben omongan lu berisi. Wkwkwkw makan apa semalem.

Eko                     : sialan lu.

 

            Pada akhirnya putra merelakan segala sesuatunya itu dengan ikhlas. Ia pun tidak memikirkan masalah percintaan yang menurut dia pembodohan. Ya pembodohan bagi mereka yang terjebak dengan keadaan menipu.

 

 

 

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s